Bagaimana Mengetahui Saham Apa yang Harus Dibeli dan Kapan Membelinya

Bagaimana Mengetahui Saham Apa yang Harus Dibeli dan Kapan Membelinya

Daftar Isi [Tampil]

Saat Anda melihat ke lautan beberapa ribu saham individu yang dapat Anda beli dan jual dengan pialang Anda, mencoba menemukan investasi yang tepat dan mengetahui kapan harus membeli saham alih-alih berlari ke arah yang berlawanan bisa tampak menakutkan. 

Ada pilihan saham panas yang datang kepada Anda seperti peluru yang bergerak sangat cepat selama konflik geopolitik, dan setengah dari "pembelian berteriak" yang terus Anda dengar juga dinilai "harus dijual" oleh beberapa analis atau pakar. 

Mungkin sangat sulit untuk memotong semua kebisingan dan menentukan apa yang harus Anda lakukan untuk membangun portofolio yang kuat, tetapi ada beberapa panduan sederhana yang dapat membantu Anda memahami dengan jelas apa yang harus dibeli dan kapan. 

Ide utamanya adalah berpikir tentang pengurangan daripada penambahan, dan membalikkan pemikiran kita sedikit di sini, seperti yang mungkin diresepkan Charlie Munger dalam bukunya Poor Charlie's Almanack.

Dengan memiliki filter tertentu di tempat dan dengan menggunakan margin keamanan, permainan menjadi jauh lebih sederhana hampir secara instan. Masing-masing dari tiga pertanyaan (atau filter) ini dibahas secara rinci di bagian berikut.

3 Pertanyaan untuk Diri Sendiri Saat Membeli Saham



  1. Apakah sahamnya undervalued? 
  2. Apakah ada katalis? 
  3. Berapa margin keamanan relatif Anda?

1. Apakah Saham Undervalued?

Karena kami memiliki sekitar 5000 saham untuk dipilih (memberi atau menerima beberapa ratus tergantung pada bagaimana Anda menghitung ini dan kapan tepatnya), kami memiliki daftar yang luar biasa. 

Jika kita melakukan analisis granular setiap perusahaan, termasuk memproyeksikan pendapatan masa depan dengan model DCF (Discounted Cash Flow) atau beberapa metrik penilaian lain yang sesuai, membentuk pemahaman mendalam tentang manajemen dan industri perusahaan, dan menentukan apakah perusahaan memiliki keuntungan berkelanjutan apa pun, analisis kami akan hidup lebih lama dari banyak perusahaan yang kami coba pelajari! 

Karena tip hot stonk tidak dapat diandalkan, pertama-tama kita harus menghilangkan sebanyak 5000 stok. Salah satu cara yang sangat baik untuk melakukan ini adalah dengan mempertimbangkan apakah bisnis tersebut dijual dengan harga murah, atau jika saat ini benar-benar mahal. 

Untungnya (atau sayangnya), sering kali jumlah saham yang dijual di bawah nilai intrinsiknya sangat rendah, dan sebagian besar tahun setelah tahun 2000 persis seperti ini dengan beberapa pengecualian (sayangnya, "menembak ikan di barel" tahun sedikit dan jauh antara — dan layak untuk ditulis di rumah).

Penilaian saham individu adalah proses yang menuntut lebih banyak kata daripada yang tepat di sini, tetapi melakukan ini untuk setiap perusahaan tanpa tim besar tidak mungkin dilakukan. Sebagai gantinya, Anda dapat menggunakan proxy seperti nomor terkenal Peter Lynch untuk mendapatkan gambaran singkat tentang apakah ada sesuatu yang bisa ditawar. 

Dalam hal ini, tidak apa-apa membuang bayi dengan air mandi; ingat bahwa Anda tidak harus berayun di setiap pitch, jadi jika satu atau dua kesepakatan luar biasa "dilempar" di sini, itu adalah harga kecil yang harus dibayar untuk menghilangkan ribuan saham yang membuang-buang waktu dan terlalu mahal. 

Dengan mengajukan pertanyaan kepada diri sendiri, "apakah sahamnya undervalued?" dan kemudian mengambil saham apa pun yang jelas-jelas tidak termasuk dalam kategori ini, Anda dapat mengurangi stok semesta Anda dari sekitar 5000 menjadi antara 100 dan 500.

2. Apakah Ada Katalis?

Mendapatkan jumlah saham yang Anda ikuti hingga sekitar 100 akan menjadi hal yang fantastis, tetapi melakukan penyelaman mendalam bahkan hanya pada 100 perusahaan yang berbeda masih akan menjadi pekerjaan yang monumental bagi sebagian besar investor yang tidak melakukan ini secara penuh waktu (tidak namun, bagaimanapun!), dan cerita perusahaan cenderung berubah dari waktu ke waktu, jadi terus mengikuti 100 saham bisa menjadi masalah.

Setelah saham Anda melewati filter penilaian, tanyakan pada diri Anda pertanyaan kedua—apakah saham memiliki semacam katalis untuk realisasi pengembalian investasi Anda dengan cepat? 

Sementara saham benar-benar harus undervalued bahkan dianggap sebagai pembelian, Anda tidak harus memiliki katalis untuk memutuskan untuk membeli, tetapi sangat lebih baik bila Anda memilikinya. 

Itu sebabnya saya hampir selalu menggunakan filter penilaian sebelum menjalankan saham melalui filter katalis, karena penilaian saja sering kali dapat mendiskualifikasi saham dari pertimbangan, dan Anda sering dapat melakukan diskualifikasi dengan pandangan yang sangat cepat. Katalis dapat datang dalam berbagai bentuk, tetapi beberapa favorit saya adalah sebagai berikut. 

  1. Skandal perusahaan menjadi berita dan harga saham turun 30% dalam dua hari, tetapi fundamental yang mendasarinya masih terlihat fantastis. 
  2. Pemerasan pendek dimungkinkan karena saham telah memasuki "wilayah meme" (tidak jarang saham yang memegang posisi tinggi bulan lalu menjadi nilai yang baik hari ini). 
  3. Penurunan harga yang sama sekali tidak rasional terjadi karena saham lain yang serupa turun baru-baru ini, sehingga koreksi yang relatif cepat dapat diharapkan.

Kuncinya di sini adalah memahami bahwa bisnis itu harus sudah bernilai baik, dan terlepas dari apakah katalis itu membuahkan hasil atau tidak, investasi itu tetaplah layak. Pendekatan "kepala saya menang, saya tidak kehilangan terlalu banyak" ini paling baik diartikulasikan oleh Howard Marks dan Monish Pabrai.

Tetap kontrarian adalah yang paling penting ketika mempertimbangkan apakah mungkin ada katalis, tetapi bagian terpenting dari proses ini sejauh ini adalah memastikan stoknya murah. Membeli saham mahal sambil berharap katalis membuahkan hasil lebih banyak digunakan dalam ranah spekulasi daripada berinvestasi.

3. Berapa Margin Keamanan Relatif Anda?

Mungkin Anda menyaring daftar 5000 saham dengan terlebih dahulu melihat hanya pada saham yang tampaknya undervalued. Selama beberapa hari, Anda telah mengidentifikasi sekitar 100 bisnis yang memenuhi kriteria (agar adil, mungkin ada lebih banyak lagi di luar sana, tetapi ini adalah bisnis yang cukup mudah untuk Anda identifikasi). 

Selanjutnya, Anda mengambil 100 atau lebih saham murah Anda, dan Anda menyisir masing-masing saham tersebut, mencari untuk menentukan bisnis mana yang memiliki katalis untuk realisasi keuntungan yang lebih cepat. 

Ini mungkin meninggalkan Anda dengan sekitar 20 bisnis yang tidak hanya tampak undervalued tetapi juga memiliki peluang bagus untuk kembali ke apa yang Anda anggap sebagai "nilai wajar" dalam satu atau dua tahun ke depan. 

Pertama, selamat untuk Anda, karena Anda telah melakukan lebih banyak untuk portofolio Anda daripada mayoritas investor di luar sana, dan Anda sedang dalam perjalanan untuk menjadi investor yang relatif aman dan cerdas. 

Komponen ketiga dapat membantu Anda mengurangi daftar saham yang Anda pertimbangkan untuk dibeli, dan ada alasan yang sangat bagus untuk Seth Klarman memberi judul magnum opus Margin of Safety dari investor nilainya. 

Misalkan sejenak Anda bekerja di apotek, Anda telah menentukan bahwa nilai intrinsik dari sebuah perusahaan farmasi besar menjadi 20% di bawah apa yang dijualnya, dan Anda melihat katalis potensial dalam bentuk merger yang akan datang dengan perusahaan lain (karena Anda bekerja di industri ini, Anda yakin ini akan menjadi merger yang sukses).

Perusahaan lain dalam daftar Anda juga 20% undervalued atau setidaknya itu tebakan terbaik Anda. Perusahaan kedua ini adalah produsen mobil yang sangat Anda sukai, tetapi Anda tidak begitu yakin tentang katalisnya karena Anda tidak memahami industri otomotif sebaik Anda memahami obat-obatan. 

Anda juga kurang percaya diri dengan diskon 20% untuk nilai wajar. Jawabannya di sini sederhana: Mintalah margin keamanan yang lebih tinggi setiap kali Anda kurang yakin tentang saham tertentu. Mungkin 20% adalah tempat yang bagus untuk perusahaan (dan industri) yang Anda kenal dengan baik, tetapi 40% mungkin cocok untuk industri yang juga tidak Anda kenal. 

Jika bisnis otomotif dijual dengan diskon 30%, dan stok farmasi dijual dengan diskon 20%, Anda pasti ingin terjun ke bisnis farmasi. Namun, jika bisnis otomotif diskon 50% minggu depan, itu akan menjadi tawaran yang lebih baik daripada apotek dan panggilan yang tepat berdasarkan konsep ini. 

Memiliki margin keamanan relatif (atau geser) adalah langkah penting dalam memutuskan saham individu mana yang akan dibeli pada waktu tertentu.


Latest
Next Post

post written by:

0 Comments: